Jum'at, 16 April 2021  
 
LAWAN KORUPSI
Demonstran Desak KPK dan Kejagung Ungkap Dugaan Korupsi di Siak

Riswan L | Nasional
Selasa, 21 Juli 2020 - 08:21:30 WIB

Tiraskita.com - Sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam Pergerakan
Mahasiswa Cinta Tanah Air menggelar demonstrasi di Gedung Komisi
Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Kejaksaan Agung, Jakarta, Senin (20/7).
Mereka mendesak kedua lembaga tersebut untuk mengungkap dugaan kasus
korupsi yang terjadi di Kabupaten Siak, Provinsi Riau.

"KPK dan
Kejagung sebagai lembaga paling depan dalam menangani korupsi untuk
mengungkap mega skandal Kabupaten Siak, saat Syamsuar menjabat sebagai
bupati," ujar Koordinator aksi, Riswan Siahaan di depan gedung KPK.

Sebelumnya
terkait hal ini, Sekretaris Daerah Provinsi Riau Yan Prana Jaya Indra
Rasyid pernah dipanggil oleh Kejaksaan Riau pada Senin (6/7). Dugaan
penyelewengan APBD tersebut terjadi saat Yan Prana menjabat sebagai
Kepala Badan Keuangan Daerah (BPKD) Kabupaten Siak dan Kepala Badan
Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) Kabupaten Siak.

Riswan
meminta kepada pimpinan KPK dan Kejagung untuk tidak takut mengungkap
kasus dugaan korupsi termasuk di Siak. Menurutnya, rantai korupsi ini
harus diusut tuntas, agar masyarakat Riau bisa hidup tentram.

"KPK dan Kejagung jangan takut, habiskan semua koruptor di Riau yang selalu meresahkan masyarakat Riau," pungkasnya.

Selama aksi, massa demonstran dikawal oleh polisi. Usai beraksi, massa membubarkan diri dengan tertib.

Dikutip
dari Antara, penyidik Bidang Pidana Khusus Kejaksaan Tinggi Provinsi
Riau memanggil Yan Prana Jaya di Kota Pekanbaru, Senin (6/7), untuk
dimintai keterangan perihal dugaan korupsi di Kabupaten Siak.

Asisten
Pidana Khusus Kejati Riau Hilman Azazi dikonfirmasi membenarkan bahwa
penyidiknya tengah menyelidiki dugaan tindak pidana korupsi di sejumlah
organisasi perangkat daerah di Kabupaten Siak. Di antaranya Sekretaris
Daerah Siak, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Siak dan Badan
Keuangan Daerah Siak.

Yan Prana Jaya adalah mantan Kepala Bappeda
dan Kepala Badan Keuangan Daerah Kabupaten Siak sebelum diangkat
menjadi Sekdaprov Riau pada akhir November 2019.

Sejauh ini,
Hilman Azazi mengatakan telah memanggil lima orang saksi, termasuk Yan
Prana yang diketahui merupakan mantan Kepala Badan Keuangan Daerah Siak
itu.

"Iya, kami melakukan pemanggilan terhadap Kepala BPKAD (BKD
Siak) dan Kepala Bappeda (yang menjabat) tahun sekian-sekian," katanya
kepada Antara.

Dia mengatakan penyelidikan itu terkait dugaan
korupsi penggunaan anggaran di ketiga OPD tersebut, seperti biaya-biaya
operasional kantor. "(Dugaan korupsi) biaya-biaya kantor dan operasional
kantor lah," kata dia.

Hilman mengakui bahwa penyelidikan dugaan
korupsi itu masih tahap awal. Dia juga enggan menyebutkan dugaan berapa
kerugian negara akibat dugaan rasuah tersebut.

Yan Prana Jaya
menjabat sebagai Penjabat Kepala Bappeda Siak pada 19 September 2011
hingga 10 Januari 2013. Kemudian pada 2013 hingga 2016, definitif
sebagai Kepala Bappeda Kabupaten Siak 2013-2016. Jabatan terakhirnya di
Kabupaten Siak adalah Kepala Badan Keuangan Daerah sejak Oktober 2017
hingga November 2019.***

Sumber : Merdeka.com


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • KPK Dalami Adanya Penerimaan Sejumlah Uang
  • Polsek Tapung Hulu Tangkap 7 Pelaku Judi Ketangkasan Tembak Ikan di Desa Kasikan
  • Satgas Bekerja Optimal Tagih Aset BLBI Capai Rp 110 Triliun
  • Mahfud MD: Karena Sekarang Kami yang Memerintah
  • Jalan Perumahan di Pekanbaru Ditutup Tembok 2,5 Meter
  • Rutan Kelas II B Dumai Mencapai Over Kapasitas 300 Persen Lebih
  • Ridwan Kamil Salat Tarawih di Masjid Pusdai
  • Komisi I: Bogor Timur Sudah Siap Secara Administrasi Jadi Calon Daerah Otonomi Baru
  • IPP Jabar Menurun, DPRD Meminta Disdik Siapkan Solusi
  •  
     
     
    Sabtu, 06 Februari 2021 - 16:53:02 WIB
    Pelantikan Para Pengurus Baru Ikatan Keluarga Tumbuh Bersama (IKTB)
    Kamis, 27 Agustus 2020 - 21:25:16 WIB
    Media Online Indonesia Menggurita
    DPW MOI Bengkulu Dikukuhkan, Wawali : MOI Akan Jadi
    Selasa, 14 Januari 2020 - 19:18:10 WIB
    BERTEMU DELEGASI FAO, MENTERI EDHY BEBERKAN POTENSI PENGEMBANGAN PAKAN ALTERNATIF
    Jumat, 19 Maret 2021 - 11:27:37 WIB
    Luar Biasa Kisah Peternak Babi Binaan Binmas Noken Polri ini, Sekarang Sejahtera
    Minggu, 31 Mei 2020 - 09:33:58 WIB
    LAWAN COVID-19
    Hadapi Masa Pendemi Covid-19, Bupati Kampar ; Sinergitas Dan Kebersamaan Lalui Cobaan
    Kamis, 28 Mei 2020 - 12:54:18 WIB
    Sekda Kampar Pimpin Rapat Rasionalisasi APBD 2020
    Kamis, 07 Mei 2020 - 11:40:04 WIB
    Lebih Tertarik Pada Cewek Nakal Dibanding Cewek Baik-Baik
    Mengapa Cowok Lebih Suka " Cewek Nakal ", Ini Alasanya!
    Selasa, 01 September 2020 - 10:43:30 WIB
    PEDULI KEMANUSIAAN
    Nur Laili Penderita Tumor Hidung, Butuh Uluran Tangan Dermawan Dan Perhatian Dari Pemerintah
    Jumat, 06 November 2020 - 15:40:33 WIB
    KOTA CIMAHI JADI FINALIS INNOVATIVE GOVERNMENT AWARD TAHUN 2020
    Sabtu, 11 Juli 2020 - 13:52:45 WIB
    Kasipers Korem 142/Tatag, Gowes Keliling Kota Mamuju
    Sabtu, 16 Januari 2021 - 09:13:08 WIB
    Pemprov Riau Buka Keran Investor untuk Garap Batubara Kalori Rendah
    Jumat, 04 September 2020 - 12:29:00 WIB
    Koramil 2014/Weru Kodim 0620/Kab Cirebon Fasilitasi Kegiatan Pembelajaran Jarak Jauh Bagi Pelajar
    Sabtu, 20 Februari 2021 - 18:09:49 WIB
    Diduga Proyek Pembangunan Ternak Ayam Milik Pokphand di Desa Kota Tengah Sergai Tidak Ada IMB
    Selasa, 23 Februari 2021 - 22:37:15 WIB
    Relawan Muda Syam - Edy Berikan Masukan Agar Gubernur Evaluasi Kinerja OPD
    Jumat, 17 Juli 2020 - 19:13:07 WIB
    Tiga Bulan Jadi Kurir Sabu, Sekeluarga Diciduk Polsek Teluk Mengkudu
     
    Riau | Nasional | Ekonomi | Hukrim | Politik | Olahraga | Kesehatan | Budaya | Pendidikan | Internasional | Lifestyle
    Advertorial | Indeks Berita
    About Us | Redaksi | Pedoman Media Siber | Info Iklan | Disclaimer
    Copyright © 2020 PT. Tiras Kita Pers, All Rights Reserved