Rabu, 02 Desember 2020  
 
Pilkada Depok, Wali Kota Vs Wakil yang Pecah Kongsi

Arif Hulu | Nasional
Rabu, 23 September 2020 - 15:47:33 WIB
Jakarta | Tiraskita.com - Komisi Pemilihan Umum (KPU) resmi menetapkan Mohammad Idris-Imam Budihartono (IBH) dan Pradi Supriatna-Afifah Alia sebagai dua pasangan calon yang akan berlaga di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Depok.

Pilkada Depok kali ini diwarnai pecah kongsi antara sesama petahana. Sebab, Idris saat ini merupakan Wali Kota Depok, sedangkan Pradi menjabat sebagai Wakil Wali Kota Depok.

Idris-Imam resmi maju sebagai bakal pasangan calon usai mendapat dukungan dari tiga partai politik di DPRD, yakni PKS, Demokrat, dan PPP dengan total 17 kursi.

Idris sendiri merupakan kader PKS sejak ia kali pertama maju bersama Pradi di Pilkada 2015 sebelumnya dan terpilih.

Ia sempat menjadi dosen di Universitas Islam Negeri (UIN), Syarif Hidayatullah Jakarta selama 12 tahun sampai 2010. Kemudian menjadi Wakil Wali Kota Depok mendampingi Nur Mahmudi Ismail di periode keduanya yang menjabat sejak 2006.

Imam Budihartono, pendamping Idris, adalah kader PKS tulen. Sejak 1999, Imam telah tercatat sebagai kader PKS saat menjabat sebagai Ketua Fraksi PKS di DPRD Kota Depok.

Mulai 2004, karir Imam sebagai anggota parlemen kemudian naik ke tingkat Provinsi. Terakhir, pada 2019, Imam adalah Ketua Komisi IV Bidang Pembangunan di DPRD Jawa Barat.

Pradi-Afifah

Pradi-Afifah total diusung oleh enam partai di DPRD Kota Depok dengan total 32 kursi. Keenam partai yakni, Gerindra, PDI-P, Golkar, PSI, PKB, dan PAN.

Pradi adalah kader Gerindra sejak diusung menjadi pendamping Idris pada 2015 sebagi Wakil Wali Kota Depok. Saat ini, Pradi tercatat sebagai Ketua Dewan Perwakilan Cabang (DPC) Gerindra Kota Depok.

Sedangkan wakilnya, Afifah adalah kader PDI-P tulen. Ia sempat maju di Pemilihan Legislatif DPR RI pada 2019 mewakili PDI-P dari daerah pemilihan (dapil) Jawa Barat IX, yakni Kabupaten Sumedang, Majalengka, dan Subang. Namun, gagal mendapat kursi DPR.

Profil Depok

Kota ini berdiri sebagai kota administratif pada 1981. Kemudian pada 1999, Depok ditetapkan sebagai kota madya. Jumlah penduduk mencapai 2.406.826 jiwa pada 2019.

Islam menjadi agama mayoritas penduduk Kota Depok. Tercatat ada 1.727.613 orang beragama Islam.

Di sisi ekonomi, Depok memiliki pendapatan asli daerah (PAD) sebesar Rp 1,059 triliun di 2018. Jumlah PAD Depok naik di 2019 hingga Rp1,54 triliun. Sementara di 2020, PAD Depok diprediksi turun 25 persen dari target Rp1,027 triliun karena pandemi Covid-19.

BPS Kota Depok juga mencatat penduduk kota ini paling banyak bekerja di sektor perdagangan, rumah makan, hotel, dan restoran 31,92 persen. Disusul sektor jasa kemasyarakatan, sosial, dan layanan personal sebanyak 17,53 persen serta industri pengolahan 13,43 persen.

Peta Politik

Setelah menjadi kota madya, Kota Depok dipimpin oleh wali kota Badrul Kamal. Kader Partai Golkar itu menjabat pada 2000 hingga 2005.

Namun dominasi Golkar tak bertahan lama. PKS dengan jagoannya, Nur Mahmudi, berhasil menggeser Badrul dari kursi kekuasaan. Bahkan Nur Mahmudi menjabat selama dua periode.

Cengkeraman PKS di Kota Depok berlanjut di Pilkada Serentak 2015. Kala itu PKS menggandeng Gerindra untuk mengusung Idris-Pradi. Hasilnya, dominasi PKS di Depok kian berlanjut.

Di parlemen Kota Depok, PKS juga mendominasi. Pada Pemilu 2019, PKS jadi partai dengan perolehan kursi terbanyak. Mereka meraih 11 dari 50 kursi DPRD Kota Depok.

Di Pilpres 2019, Prabowo-Sandi yang diusung PKS, Gerindra, PAN, dan Demokrat meraup 618.527 suara atau 57 persen suara sah. Sementara Jokowi-Ma'ruf hanya 464.472 atau 43 persen suara sah.

Meski begitu, ada pergeseran peta politik di Kota Depok jelang Pilkada Serentak 2020. PKS tak lagi mesra berkoalisi dengan Partai Gerindra.

Kini PKS menggandeng PPP dan Demokrat untuk mengusung Idris-Imam Budi Hartono. Idris-Imam cuma punya modal 17 kursi di parlemen Depok.

Sementara Partai Gerindra kini berhasil membentuk koalisi gemuk untuk mengusung Pradi-Afifah. Bersama PDIP, Golkar, PAN, PKB, dan PSI, Gerindra mengumpulkan 33 kursi untuk modal pasangan itu.

Sumber : Cnnindonesia.com


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Plt. Walkot Ingatkan Pentingnya Upaya Penanggulangan Perderan dan Penyalahgunaan Narkotika
  • Gubernur Sebut Empat Lembaga Awasi Penggunaan Pinjaman Dana PEN di Jabar
  • Pemda Provinsi Jabar Hadir di Menara 99 Sabilulungan
  • Plt. Walkot Serahkan Kartu Kepesertaan BPJS Kepada Perwakilan Ketua RT/RW Anggota Satlinmas
  • Kasdim 0609: Linmas Harus Tau Setiap Kejadian di Wilayahnya
  • Penutupan Pelatihan Berbasis Kompentensi Mobile Training Unit (MTU) Kejuruan Processing
  • DKPP Periksa Anggota KPUD Rokan Hilir dan Seorang Penyelenggara Adhoc, Aktivis Pemilu Riau: “Itu
  • KPK Panggil 2 Orang Anggota DPRD Dumai Dan Mantan Kepala Bappeda
  • Ridwan Kamil Terima Batik Tulis Hasil Karya Penyandang Disabilitas
  •  
     
     
    Rabu, 15 Juli 2020 - 12:33:30 WIB
    Dinas Pariwisata Jabar Revisi Target Kunjungan 2020
    Jumat, 24 Juli 2020 - 08:55:54 WIB
    Lanud Sugiri Sukani Gelar Sosialisasi Bela Negara Dikalangan Generasi Muda
    Selasa, 17 Desember 2019 - 08:17:07 WIB
    Fenomena baru di dunia pemerintahan
    Sejarah Baru, Dua Istri Wakil Bupati Dilantik Jadi Kades Oleh Bupati
    Kamis, 14 Mei 2020 - 11:34:25 WIB
    LAWAN COVID-19
    DPP MOI Bagikan Sembako Masker Sanitizer Kepada Jurnalis
    Sabtu, 13 Juni 2020 - 15:30:25 WIB
    Kunjungi Rumah Batik Srikandi Sibuak, Ketua Dekranasda Dihadiahi Nasi Tumpeng
    Kamis, 02 April 2020 - 12:33:47 WIB
    Syeh Puji Kawin Siri Lagi, Kali Ini Dengan Anak Usia 7 Tahun
    Rabu, 15 Juli 2020 - 01:18:28 WIB
    Julianto Bandar Sabu Asal Medan Timur Diciduk Tekab Polsek Dolok Masihul
    Jumat, 30 Oktober 2020 - 07:46:50 WIB
    Wagub Jabar Sebut Pangandaran Juga Punya Potensi Wisata Gunung
    Selasa, 29 September 2020 - 01:03:45 WIB
    169 Advokad PERADI Diambil Sumpah Oleh Pengadilan Tinggi Pekanbaru
    Kamis, 04 Juni 2020 - 15:43:30 WIB
    LAWAN COVID-19
    Cegah penyebaran Covid-19 Baru, Pemkab Kampar Operasional Pos New Normal di Kabupaten Kampar
    Jumat, 18 September 2020 - 12:30:27 WIB
    2.520 Orang Jalani Isolasi Mandiri, Gugus Tugas Sumut Masih Bahas Pemindahan OTG
    Jumat, 31 Juli 2020 - 19:02:54 WIB
    ADVERTORIAL
    Bupati Inhil Imbau Penerapan Protokol Kesehatan Saat Penyembelihan Hewan Kurban
    Minggu, 01 November 2020 - 15:00:56 WIB
    Ayah dan Anak di Medan Pukuli Tetangga Sampai Tewas Gegara Pinjam Gitar Hingga 4 Bulan
    Minggu, 23 Agustus 2020 - 08:26:08 WIB
    Demi Narkoba, Suami Paksa Istri Disetubuhi Lelaki Lain
    Senin, 25 Mei 2020 - 11:36:45 WIB
    Mengapresiasi Atas Pengorbanan Waktu, Tenaga Dan Fikiran
    Idul Fitri Ditengah Pendemi Covid-19, Bupati Kampar Apresiasi Tenaga Medis dan Petugas Pos Check Po
     
    Riau | Nasional | Ekonomi | Hukrim | Politik | Olahraga | Kesehatan | Budaya | Pendidikan | Internasional | Lifestyle
    Advertorial | Indeks Berita
    About Us | Redaksi | Pedoman Media Siber | Info Iklan | Disclaimer
    Copyright © 2020 PT. Tiras Kita Pers, All Rights Reserved