Kapolda Riau Irjen Pol Agung Setya Imam Efendi, SH.,SIK, M.Si, memberikan sejumlah wejangan penting bagi para pelaku Pers, khususnya di daerah Provinsi Riau dalam menghadapi sistuasi terkini, yang kian terancam, akibat mara">
Sabtu, 15 Mei 2021  
 
Bagaimana Pers Tetap Profesional Ditengah Situasi Sulit? Begini Tips Kapolda Riau

Rahmad | Pemko Pekanbaru
Sabtu, 16 Januari 2021 - 17:55:07 WIB

PEKANBARU | TIRASKITA.COM - Kapolda Riau Irjen Pol Agung Setya Imam Efendi, SH.,SIK, M.Si, memberikan sejumlah wejangan penting bagi para pelaku Pers, khususnya di daerah Provinsi Riau dalam menghadapi sistuasi terkini, yang kian terancam, akibat maraknya arus informasi dari media sosial, 16/1/2021.

Tips-tips tersebut disampaikan oleh Kapolda Riau dalam slide-slide narasinya, yang dibacakan oleh Dir Intelkam Polda Riau, pada kesempatan sebagai narasumber dalam acara seminar sehari Serikat Pers Republik Indonesia (SPRI) ke 21, dengan tema, Menghapus Praktek Monopoli Belanja Iklan Nasional di Media Dengan Kebijakan Pemerintah Daerah Untuk Meningkatkan Kehidupan Pers Lokal.

"Permasalahan saat ini munculnya disinformasi oleh media, merajalelanya hoax dan ujaran kebencian, media massa ikut terpengaruh mengejar 'hits' semata, dan kesemuanya menjadi alat kepentingan politik, bahkan menjelma sebagai produk yang diperjualbelikan." Tulis Kapolda Riau.

Agung juga mempertanyakan nasib dan masadepan insan Pers atau perusahaan media di daerah, khususnya di Provinsi Riau, yang disebutnya penuh dengan tantangan akibat kuatnya arus informasi yang kian mudah ditemukan publik setiap saat. Agung yang dikenal dekat dengan insan Pers Riau itu, memberikan sejumlah wejangan untuk strategi bertahan bagi media mainstream yang kini semakin mengalami pengikisan kepercayaan masyarakat.

,"Bermuara pada Interaksi antara media massa dan masyarakat. Media massa, yakni Pers adalah sarana penyebaran informasi publik dan menjadi penentu kualitas informasi," kata Jenderal berbintang dua itu.

Menurutnya, di era globalisasi dan digitalisasi saat ini, Informasi sudah begitu mudah untuk diterima lapisan masyarakat. Bahkan Agung mengatakan semua orang begitu mudah membuat konten atau tulisan, lalu membagikannya, sehingga nyaris antara Pers dan masyarakat tidak dapat dibedakan lagi, atau setara.

,"Ini merupakan tantangan terkini dan terpenting bagi media mainstream, dimana dalam kemajuan teknologi informasi saat ini, media Pers harus dapat menunjukkan dirinya sebagai sebuah sumber informasi yang teruji, kredibel, dan terpercaya. Baik akurasinya, kebenarannya, dan dapat dipertanggungjawabkan," urai Agung.

Sementara terkait dengan tema Seminar yang diangkat dalam rangka HUT SPRI Ke 21 itu, Agung tidak menampiknya, tetapi Jenderal Polisi yang berhasil menaklukkan bencana asap Riau melalui karya Dasboard Lancang Kuning itu mengatakan, hal itu menjadi penyebab ketimpangan antara media pusat dan daerah.

,"Fakta bahwa belanja iklan di dominasi oleh televisi adalah sebuah realitas yang tidak bisa dihindari, namun perlu dimanfaatkan dengan baik," jelas Agung.

Seperti diketahui dari sumber informasi terpercaya, kondisi belanja iklan saat ini masih di kuasai oleh televisi hingga 72%, dari total belanja iklan, dengan angka bruto lebih dari Rp. 88 Triliun, disusul dengan media digital 20% dengan angka lebih dari 24 triliun. Sementara media cetak menguasai 8%, atau sebesar 9,6 triliun, bahkan media radio hanya dapat menguasai iklan sebesar 604 miliar.

,"Kini iklan adalah sebagai salah satu informasi, dan alat bagi produsen untuk memperkenalkan produknya kepada masyarakat, dengan harapan dapat mempengaruhi minat masyarakat untuk menggunakan atau mengkonsumsi produknya," lanjutnya.

Sebuah tips terpenting dari Kapolda Riau, Irjen Pol Agung dalam kesempatan Seminar SPRI adalah, ia sangat menginginkan agar insan Pers dapat benar-benar kompeten dalam keilmuan jurnalistiknya. Karena baginya, untuk dapat menyajikan sebuah informasi yang kredibel dan berbeda dari media sosial hanya lah, karya jurnalistik yang benar-benar di produksi secara bertanggung jawab dan sesuai ilmu jurnalistik yang kompeten.

,"Pers yang diharapkan mampu mengikuti uji kompetensi dan berbagai pendidikan serta pelatihan di kalangan pelaku Jurnalistik, maksudnya untuk meningkatkan kompetensi, yaitu kapasitas dan kualitas pelaku jurnalistik, yang pada akhirnya mampu bersaing," jelas Agung.

Bahkan untuk merinci strategi apa yang perlu bagi insan Pers menghadapi situasi terkini, Jenderal Agung berpendapat, setiap wartawan atau perusahaan Pers wajib memiliki empat (4) hal ini, yakni 1. Ilmu Jurnalistik, 2. Ilmu Teknologi dan Komunikasi, 3. Pengetahuan
Obyek Berita, 4.Manajemen Jurnalistik." Kata Agung.

Diakhir narasinya, Kapolda Riau berpesan kepada insan Pers Riau, agar melihat realita tingginya belanja iklan Nasional di Media saat ini dijadikan sebagai sebuah harapan baru bagi perusahaan Pers ditengah situasi Covid 19, dan disebutnya, jika belanja Iklan Nasional tersebut dapat menyasar hingga ke daerah, maka dipastikan hal itu akan mendorong profesionalisme Pers lokal.

,"Kesejahteraan itu juga harus sejalan dengan kualitas produk media Pers lokal. Produk Pers yang berkualitas akan menimbulkan kepercayaan publik, yang tentunya berimbas kepada kualitas iklan dihasilkan," pungkas Jenderal Agung. (Humas)


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Veronica Tan Kini Berubah Jadi Sosok Wanita Inspiratif
  • Peduli Keselamatan Pengendara, Camat Alasa Beserta Warga Perbaiki Jembatan Idano Mba'e
  • Ditantang Menhan Prabowo Ungkap Mafia Inisial M, Jawaban Connie Pedas dan Menohok
  • 453 kendaraan Pemudik di Putar Balikkan oleh Polda Banten saat Hari Raya Idul Fitri
  • Selamatkan Rakyat dari Covid-19, Kapolri Minta Jajaran Terus Edukasi Soal Larangan Mudik
  • Kabel PLN Ancam Keselamatan Warga Desa Masundung
  • Kabidhumas Polda Banten: Boleh Melintas Pelabuhan Merak, Harus Sesuai Aturan
  • Presiden Jokowi dan Ibu Negara Sampaikan Ucapan Hari Raya Idulfitri 1442 H
  • Sekda Kampar Sholat Idul Fitri Di Masjid Al-Ihsan Islamic Cantre
  •  
     
     
    Kamis, 29 Oktober 2020 - 00:01:21 WIB
    Pedagang Ditemukan Tewas Di Komplek Pasar Modren Sorek, Keluarga Tolak Otopsi
    Sabtu, 02 Mei 2020 - 18:27:51 WIB
    Babinsa Banjarsari  Bersama FKPPI bagikan Takjil & Masker
    Kamis, 26 Desember 2019 - 12:54:28 WIB
    Bibit Lobster Dan Keputusan Eksport Dari Menteri Edhy Prabowo
    Selasa, 13 Oktober 2020 - 07:23:38 WIB
    Penolakan UU Cipta Kerja
    LAMR Himbau Semua Pihak Menahan Diri
    Rabu, 07 April 2021 - 12:41:38 WIB
    Datuk Puyan Gugat Perdata PT. Morini Wood Industry
    Selasa, 09 Februari 2021 - 19:26:59 WIB
    Pemkab Rohul Mengajukan Tiga Ranperda
    Jumat, 30 Oktober 2020 - 05:13:07 WIB
    Kegiatan Gebyar Budaya Melayu Riau 2020
    Gubri dan Pjs Bupati Siak Dihadang Mahasiswa di Acara Tak Berizin
    Senin, 29 Maret 2021 - 18:19:28 WIB
    Terungkap Pelaku Bom Bunuh Diri di Makassar
    Jumat, 19 Februari 2021 - 21:00:16 WIB
    Walkot Tangsel Airin Apresiasi: Semoga Ada Semangat Baru!
    PWI Tangsel Tasyakuran Sekretariat Baru
    Jumat, 19 Maret 2021 - 07:35:46 WIB
    Plt.Walikota Buka Kegiatan Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Tingkat Kelurahan Pasirkaliki
    Sabtu, 09 Januari 2021 - 19:20:16 WIB
    Vaksin Covid-19 Akan Dilaksanakan Di Riau
    Senin, 04 Januari 2021 - 18:33:00 WIB
    Kembali Aktif,
    Gubri Beri Arahan Pelaksanaan APBD 2021 Secara Virtual
    Sabtu, 13 Maret 2021 - 16:44:42 WIB
    Polri Tambah Kuota Putra Asli Papua
    Selasa, 05 Mei 2020 - 15:54:14 WIB
    LAWAN COVID-19
    Panglima TNI Memerintahkan Seluruh Jajaranya Untuk Bantu Pemerintah Dalam Penanganan Covid-19
    Kamis, 16 Juli 2020 - 02:10:47 WIB
    SMA/SMK di Kota Sukabumi yang Telah Berstatus Zona Hijau
    Pembelajaran Tatap Muka Harus Utamakan Keselamatan Peserta Didik
     
    Riau | Nasional | Ekonomi | Hukrim | Politik | Olahraga | Kesehatan | Budaya | Pendidikan | Internasional | Lifestyle
    Advertorial | Indeks Berita
    About Us | Redaksi | Pedoman Media Siber | Info Iklan | Disclaimer
    Copyright © 2020 PT. Tiras Kita Pers, All Rights Reserved