Senin, 02 08 2021  
 
Kisah Gadis Kecil di Tiongkok Yang Ditipu

RL | Serba-Serbi
Sabtu, 19 Juni 2021 - 13:26:31 WIB

Tiraskita.com - Di sebuah jalan di daerah Zhoukou, Henan, Tiongkok, ada toko roti kukus yang selalu ramai. Orang-orang yang datang untuk membeli roti kukus akan selalu mengantri panjang setiap harinya. Pemiliknya toko Qi Minghua sangat sibuk setiap harinya dari pagi hingga sore.

Sebenarnya, di jalan ini ada banyak toko roti, tetapi hanya toko roti milik Qi Minghua yang paling laris . Alasannya tidak lain adalah karena roti kukus itu buatannya sendiri, selain itu, dia juga seseorang yang baik dan sangat ramah terhadap pembeli. Namun baru-baru ini dia menemukan sesuatu yang aneh.

Baru-baru ini, setiap pagi, seorang gadis kecil dengan pakaian compang-camping akan membawa keranjang kecil datang untuk membeli roti kukus, tetapi setiap kali gadis kecil itu membeli roti kukus, dia memberikan uang palsu.

Pada awalnya, Qi Minghua mengira itu mungkin candaan seorang anak. Bagaimanapun, itu tidak seberapa dan dia tidak menganggapnya dengan serius. Tapi, setelah gadis kecil itu datang untuk membeli roti kukus setiap hari, dan dia selalu memberikan uang palsu, Qi Minghua tidak bisa membiarkan hal itu terjadi terus menerus.

Dari mana dia mendapatkan begitu banyak uang palsu? Mungkinkah orang dewasa di keluarganya menyuruhnya menggunakan uang palsu untuk membeli barang, jadi tidak ada yang akan menyalahkannya?

Memikirkan hal ini, Qi Minghua memutuskan untuk mencari tahu hal yang sebenarnya, jadi setelah gadis kecil itu membeli roti kukus lagi, dia diam-diam mengikutinya.

Dia melihat gadis kecil itu berjalan perlahan membawa roti. Sekitar sepuluh menit kemudian, gadis itu masuk ke sebuah rumah kecil yang berpagar batu bata.

Qi Minghua mengintip ke dalam, dan dia melihat kursi roda di bawah pohon. Ada seorang wanita berusia sekitar 30 tahun yang duduk di kursi roda itu.

“Bu, aku kembali,” kata gadis kecil itu sambil menunjukkan roti kukus, dan berjalan ke wanita di kursi roda.
Gadis itu memegang lengannya, dan berkata,: “Bu, makan roti kukus, roti kukus ini masih hangat.”

Wanita di kursi roda itu menatap gadis kecil itu. Alih-alih mengambil roti di tangannya, dia memegang tangan kecilnya dan menatapnya dengan tajam. Kemudian dia menangis dan berkata,: “Anakku, kamu telah menderita karena ibu. Aku adalah ibu yang buruk. Kamu masih sangat muda, kamu seharusnya pergi ke sekolah pada usia ini!”

Gadis kecil itu mengangkat kepalanya, menyeka air mata ibunya, dan berkata,: “Bu, saya tidak muda lagi, saya sudah dewasa, saya bisa melindungi ibu dan saya bisa menghasilkan uang untuk menghidupi ibu! Saya telah mengumpulkan barang-barang bekas di jalan akhir-akhir ini. Mengambil botol air mineral dan menjualnya ke Abbe. Abbe sangat baik dan memberi saya uang setiap hari!”

Wanita di kursi roda itu pun memeluk gadis kecil itu dan berkata : “Ya, putriku yang baik telah tumbuh dewasa dan dapat menanggung beban untuk ibunya.”

Melihat pemandangan ini, hati Qi Minghua sangat sedih. Tiba-tiba dia menemukan air mata mengalir dari sudut matanya.

Untuk merawat ibunya yang sakit, gadis kecil ini pergi ke jalan untuk memungut sampah di usia yang begitu muda. Namun, hal yang paling dia benci adalah pemilik penampungan barang bekas itu telah menipunya, dengan memberinya uang palsu. Memikirkan hal ini, Qi Minghua mengepalkan tinjunya dan matanya memerah karena marah.

Qi Minghua berjalan masuk ke halaman rumah itu, gadis kecil itu melihatnya, gadis itu melompat kegirangan, meraih tangan ibunya dan berkata,: “Bu, roti kukus itu saya beli di rumah paman ini. Roti kukus yang dia buat sangat enak.”

Qi Minghua mengeluarkan uang dan memberikan pada gadis itu untuk membeli permen. Gadis kecil itu menggelengkan kepalanya dan menatap ibunya, sampai ibunya mengangguk, dia mengambil uang itu dan mengucapkan terima kasih.

Setelah gadis kecil itu pergi untuk membeli permen, Qi Minghua memandang wanita di kursi roda dan berkata,: “Putrimu datang ke toko saya untuk membeli roti kukus setiap hari, dan dia memberikan uang palsu, jadi saya mengikutinya dan saya baru tahu hal yang sebenarnya. Tapi, saya ingin bertanya, mengapa dia tidak pergi ke sekolah pada usia yang begitu muda, tetapi memungut sampah untuk menghidupi ibu dan dirinya, bagaimana dengan ayahnya? “

Setelah mendengar pertanyaan tersebut, wanita itu terkejut dan dia menyeka air matanya dan berkata,: “Maaf, putri saya masih kecil. Dia tidak dapat membedakan uang asli dan palsu. Hanya saja Abbe yang membayar dengan uang palsu itu sangat keterlaluan, tega membohongi anak kecil. Terima kasih atas pengertian Anda. Suami saya meninggalkan kami berdua sejak saya jatuh sakit.”

“Saya bukan orang kota, dan saya tidak berdaya di sini. Bukan keinginan saya agar putri saya menanggung kesulitan bersama saya! “

Pada saat itu, hati Qi Minghua sangat tersentuh, dan dia diam agak lama sebelum berkata,: ” Jangan menangis. Ayo datang ke toko saya untuk membantu saya. Meskipun gajinya tidak terlalu banyak, tetapi akan cukup untuk memberi makan Anda dan putri Anda, saya juga akan menjamin kehidupan kalian dan akan membiayai sekolah putri Anda.”

Tanpa menunggu jawaban wanita itu, Qi Minghua menyerahkan seribu yuan lagi dan sambil tersenyum, berkata: “Gunakan uang ini untuk berobat, lihatlah Anda sangat lemah. Bagaimana saya dapat membiarkan Anda datang untuk bekerja ! Jangan biarkan putri Anda memulung lagi, itu tidak bersih, dan tidak aman. Saya akan menjemput Anda lagi dalam beberapa hari. “
Sekarang gadis kecil itu telah pergi ke sekolah. Dia dan ibunya memiliki kehidupan yang jauh lebih baik daripada sebelumnya berkat bantuan Qi Minghua.

Saya dengan tulus berharap bahwa orang baik seperti Qi Minghua akan mendapat balasan yang baik, akan memiliki kehidupan yang aman. (lidya/yn)

Sumber: haowenshare


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Afrizal Sintong Jadi Ketua GOLKAR Rohil, Lukai Hati Kader Partai Nasdem dan Para Simpatisan
  • Cegah Wabah Covid-19, Keluar Masuk Masyarakat ke Desa Sei Bamban Diperketat
  • Bupati dan Wabup Rohil Dampingi Gubernur Hadiri Pembukaan Musda Ke V Partai Golkar
  • 30 Tahun Mengabdi, Alumni Akpol 91 dan Mahasiswa Gencarkan Vaksinasi Percepat Herd Immunity
  • Gubernur Riau Serahkan Bantuan 10 Unit Mesin Kapal Untuk Nelayan Rohil
  • Disdik Bakal Tindak Tegas Sekolah yang Nekat Buka Saat PPKM Level 4
  • Jadi Sorotan! Tentara Injak Kepala Warga, 2 Pejabat Penting TNI AU Kehilangan Tongkat Komando
  • Bupati dan Wakil Bupati Sergai Hadiri Syukuran Pembangunan Jalan di Pantai Cermin
  • H. Zukri Pimpin Pelantikan dan Pengambilan Sumpah Jabatan Administrator Dan Jabatan Pengawas
  •  
     
     
    Kamis, 04 Maret 2021 - 11:41:46 WIB
    55 Hotspot Terpantau di Riau, Tersebar di 7 Wilayah
    Selasa, 28 Juli 2020 - 00:04:51 WIB
    Leubang Hulu di Kepung Banjir
    Senin, 18 Mei 2020 - 12:22:47 WIB
    BANGUNAN TIDAK BERFUNGSI
    Telan Anggaran Miliyaran Rupiah, Bangunan Pasar Rakyat ini Terlantarkan
    Rabu, 30 Desember 2020 - 12:16:34 WIB
    Remaja di Palopo Rela Bobol Kotak Amal Untuk Belikan Teman Nasi
    Rabu, 02 September 2020 - 13:21:59 WIB
    Bupati Kampar Terima Anggota DPR RI dan Kepala Balai Kementerian PUPR
    Tindak Lanjut Percepatan Pembangunan Embung dan SPAM di Kabupaten Kampar
    Rabu, 01 Juli 2020 - 08:42:21 WIB
    BANTUAN SOSIAL
    Tanggapi Pemberitaan Media, Polres Serdang Bedagai Berikan Bantuan Kepada Rifky Penderita Hidrosefal
    Minggu, 04 Oktober 2020 - 14:03:43 WIB
    Bawaslu : Seluruh Paslon Pilkada Kab. Bandung Langgar Aturan Kampanye
    Senin, 08 Maret 2021 - 08:04:40 WIB
    Aturan Baru Bagi Calon Penumpang Bandara Internasional Soekarno Hatta
    Sabtu, 20 Maret 2021 - 18:11:01 WIB
    Edhy Prabowo Servis Sekretaris Pribadinya
    Senin, 10 Februari 2020 - 21:49:04 WIB
    Pemerintah Larang Pertunjukan Lumba-Lumba
    Pertunjukan Lumba-Lumba Keliling Resmi Dilarang Pemerintah
    Rabu, 24 Maret 2021 - 10:19:28 WIB
    Pemkot Lakukan Evaluasi PPKM Mikro Tahap III Bersama Unsur Forkompimda
    Rabu, 04 November 2020 - 08:10:31 WIB
    Demo Mahasiswa DMNI di Dinkes Kab. Nias Berakhir Ricuh, Beberapa Mahasiswa Mengalami Luka-luka
    Rabu, 30 September 2020 - 05:01:21 WIB
    Terjaring Razia Pekat, Pasangan Mesum di Palembang Ngaku Tante dan Ponakan
    Sabtu, 22 Agustus 2020 - 14:32:13 WIB
    Bustami Datuok Maharajo Lelo Mangkat, Ninik Mamak nan 20 Kuok Langsung Tunjuk Tongkat Bodi
    Selasa, 29 Juni 2021 - 16:54:11 WIB
    Polri Gelar Pelatihan 2.284 Orang untuk Jadi Tracer Covid-19
     
    Riau | Nasional | Ekonomi | Hukrim | Politik | Olahraga | Kesehatan | Budaya | Pendidikan | Internasional | Lifestyle
    Advertorial | Indeks Berita
    About Us | Redaksi | Pedoman Media Siber | Info Iklan | Disclaimer
    Copyright © 2020 PT. Tiras Kita Pers, All Rights Reserved